Opini

Kuatnya Karakter Prabowo Menggerus Citra Jokowi

By  | 

PENCITRAAN yang selama ini disematkan kepada Jokowi sebagai sosok Jawa yang santun, beretika, tenang, sederhana, bersih, dan pintar, kian hari kian pudar. Kesempurnaan sebagai manusia, yang digambarkan sebagai sosok paling layak memimpin bangsa Indonesia, mulai diragukan banyak pihak.

Lunturnya citra Jokowi bukan karena kampanye hitam yang menerpa dirinya, melainkan terungkapnya kualitas kepribadiannya yang rendah secara luas. Orang mulai menilai kalau kapabilitas Jokowi sebagai seorang pemimpin ternyata jauh lebih rendah dibanding Prabowo.

Masyarakat menilai, Prabowo bukan saja mengungguli Jokowi dalam perihal kecerdasan dan kecakapan berpidato, kemampuan yang mutlak dimiliki oleh pemimpin besar, melainkan juga dalam karakter. Prabowo , yang dicitrakan pribadi yang galak, pemarah, dan keras, ternyata adalah orang yang tenang, ramah, bersahabat, dan bisa menghargai, walau lawan sekali pun. Sementara Jokowi, yang ingin melakukan “revolusi mental”, jauh bertolak belakang dengan apa yang dicitrakan oleh sindikasi media yang mewakili kepentingan asing.

Jokowi yang lahir di Surakarta dan dibesarkan dalam kultur Jawa yang kental, seharusnya jauh lebih Jawa dari Prabowo yang Jawa lahir di Jakarta. Tapi ternyata, Jokowi tidak memililki karakter sebagai orang Jawa yang pandai menyembunyikan ambisi dan perasaan hatinya. Jokowi, yang dipenuhi aura ngasorake, telah kehilangan jati dirinya sebagai orang Jawa. Atau barangkali, mungkinkah Jokowi sedang dalam kebingungan identitas karena harus selalu memerankan tokoh yang bukan dirinya?

Jokowi, kadang harus berperan sebagai orang yang sederhana dan merakyat dengan blusukan, bersepeda, naik bajaj, dan memakai barang murah. Kadang juga, untuk menunjukan bahwa Jokowi bisa menjadi tokoh hebat, Jokowi pun menyerupakan dirinya dengan jenderal Soedirman. Dan, untuk menepis kampanye hitam yang menyerang ke Islamannya, Jokowi lantas berdandan ala ulama. Kemudian, dalam beberapa kesempatan, Jokowi membuka pidatonya dengan shalawat yang masih terbata-bata.

Dari sekian banyak tokoh yang telah diperankan Jokowi, peran rajalah sepertinya yang paling disukai. Ketika Jokowi memakai kostum raja-rajaan, mungkin tidak ada masalah.Tetapi. saat Jokowi seolah berpatut diri menjadi “Raja Jawa”, inilah yang bermasalah. Jokowi tidak menyadari kalau dirinya sedang melakukan “makar spiritual” atas dua kerajaan, Kesultanan Yogyakarta dan Kasunanan Surakarta. Dua kerajaan yang menjadi pusat “magis” tanah Jawa.

Mematut diri sebagai “raja Jawa”, tidak akan pernah dilakukan oleh “orang Jawa” yang menjadi pejabat. Bahkan, Presiden Soekarno dan Soeharto sekali pun, tidak pernah berani mematut-matut dirinya menjadi “raja Jawa”. Karena secara “spiritual”, mereka adalah tetap “kawulo” di kerajaan Mataram.

Inilah sebabnya, kenapa Kesultanan Yogyakarta dan Kasunanan Surakarta, tidak memberikan dukungan kepada Jokowi sebagai capres. Jokowi dengan “keangkuhannya”, telah melakukan “makar spiritual” pada “penguasa magis” tanah Jawa.

Apakah “tulah” sedang membayangi Jokowi?
Wallahu a’lam bish-shawabi! [***]

seperti dimuat dalam rmol,com dengan judul asli jokowi bukan jawa!
Penulis Pengamat Spiritual